Senin

Relung Hati

Sebuah Cerita yang begitu menyentuh hati dan perasaan saya di acara Kubik Workshop For TDA, Minggu 3 Mei 2009. Cerita ini dikisahkan oleh seorang yang sangat luar biasa,beliau merasakan pahit getirnya hidup hingga indahnya sebuah kesuksesan namun begitu hampa dihati..berikut sedikit penggalan ceritanya...
Dikala itu saya berada di puncak duniawi. Dari sekedar office boy hingga saya menjadi orang nomer satu di Citibank. Bahkan sekian puluh tahun lalu, saya sudah biasa naik pesawat udara yang mewah, First class. Keluar dari Atlantik masuk Pasifik. Keliling dunia. Orang menghormati. Secara matematika manusia, pasti sangat berbahagia. Kemarin dihina sekarang punya segalanya. Orang lain mungkin memandangnya sangat indah dan nyaman berada dipuncak kesuksesan, semua serba ada dan semua bisa diperoleh.Tapi pada kenyataannya ternyata tidak. Ketika itu hati saya kering,Hampa. Tidak punya gairah.
Satu malam di bulan Ramadhan, seorang teman mengajak untuk pergi ke rumah yatim. Saya turuti ajakan itu bukan karena untuk meningkatkan ibadah, tapi karena ada yang ngajak. Orang berbuka saya berbuka. Orang sholat maghrib saya ikut sholat. Orang shalat tarawih saya ikut. Ketika ada yang ceramah saya menyender di tembok masjid dan saya tidak tahu apa yang dibicarakan.
Singkat cerita, semua kegiatan malam itu saya ikuti saja tanpa mengerti,hingga saya lah orang terakhir yang pulang dari panti itu. Melangkah keluar. Saya masih bisa membayangkan bahwa malam itu bintang begitu banyak, dan sangat indahnya. Tapi kalo hati kita sedang tidak tenang, apalah artinya. Segala keindahan malam itu tidak ada bekasnya. Saya hampa. Saya melangkah, hingga kaki terasa ada yang menahan, oleh tangan kecil yang tiba tiba memeluk saya. "Hai... siapa namamu nak".
"Nina, om".
"Nina? Nama yang cantik".
Saya berpikir pasti anak ini ingin meminta sesuatu maka dia memisah dari temannya.
"Nina, Nina mau minta apa... ?"
"Tidak om, Nina hanya mau mengantar om?"
Saya tuntun dia keluar....sampai di dekat mobil.
"Nina, Om pulang ya. Tapi om ingin memberi kamu sesuatu. Nina minta apa? Om akan memberimu. Ayo katakan nak."
"Benar om. Om tidak marah kalo Nina minta?"
"Tidak Nina".
"Sungguh om?"
"Iya, kamu mau minta apa Nak?"
"Om.....permintaan Nina : bolehkan Nina memangil 'ayah' pada om? Maukah om menjadi ayah Nina???
Saya terjatuh mendengar kata-kata itu. Keras saya membentur jalan.
"Nina anakku?".
Saya peluk dia. Saya cium dia. Saya terharu. Sangat terharu. Bintang masih disana, bintang masih bertabur banyak dan tiba tiba terasa dunia begitu semarak. Saya bawa dia jalan-jalan malam itu. Saya sadar bahwa saya tidak boleh membawa anak kecil ini tanpa ijin. Tapi saat itu saya rela dimarahi banyak orang daripada kehilangan kebahagiaan berdekatan dengan Nina. Sampai jam sebelas saya kembali ke panti.
"Nak. Anakku Nina. Sekarang ayah pulangkan kamu ya. Sekarang Nina mau minta apa bilang nak bilang...."
"Nda ayah... Nina sudah senang... "
"Nda nak. Kamu harus minta. Uang ayah banyak, nak. Ini ayah tunjukkan dompet ayah. Disini uang banyak. Kamu minta apa?...
"Nda ayah."
"Kalo kamu tidak minta ayah tidak mau datang lagi?minta lah pada ayah, Nina, ayo Nak."
"Benar ayah tidak marah?"
"Nda Nina anakku.... "
"Ayah, Nina hanya minta satu... Ayah. Nina minta foto.... "
Kecewa berat?Pasti... saya berharap permintaan itu sesuatu yang mahal...
"Foto nak..??"
"Iya ayah?"
"Foto siapa..??"
"Foto ayah dan ibu?"
"buat apa Nina, anakku"
"Agar bisa Nina tunjukkan pada teman-teman Nina, kalo Nina sudah punya ayah sudah punya ibu...."
Kejadian itulah yang mengubah saya ... bahwa segala yang saya lakukan selama ini sia-sia saja. Saya hanya membangun semuanya untuk diri saya sendiri?. Saya lupa untuk menapaki jalan kehidupan dengan memberi.
Saya,
Houtman Zainal Arifin. TTL : Kediri, 27 Juli 1950
Alamat Rumah : Jl. Haji Buang, Ulujami Jakarta Selatan 12250 Phone : 021-7365259
Pendidikan : Otodidak (Tidak Sekolah)
Pekerjaan :
.....................: Office Boy
1968-1987 - Vice President Citibank, N.A.
1985 - 2000-Dosen Univ. Perbanas & Gunadarma
1987 - 1992 - Direktur, Komisaris, Audit Bank2 Swasta, Konsultan
1992 - 1998 - Finance Comptroller Grup Konglomerat
1998 - sampai sekarang - Konsultan
2002 - 2004 - Dewan Penasehat Gubenur propinsi Kalimantan Barat Terima kasih Pak Houtman, terimakasih Kubik Leadership, terima kasih mas Jamil. Apa yang telah bapak sampaikan sangat-sangat membekas dihati kami. Bapak telah mengetuk relung hati terdalam kami,insyaAllah kami ikuti agar kami bisa merasakan indahnya berbagi...
Terima Kasih mas Heru...yang telah menceritakan kembali kepada kami di TDA
Hadi

Tidak ada komentar:

Posting Komentar